Ekonomi ASEAN Diperkirakan Tumbuh 5 Persen

The Institute of Chartered Accountants in England and Wales (ICAEW) merilis estimasi pertumbuhan ekonomi di kawasan Asia Tenggara pada Rabu (4/4/2018). Laporan ICAEW menyebutkan, pertumbuhan ekonomi di Asia Tenggara diperkirakan akan meningkat secara perlahan pada tahun ini karena tidak akan menyamai momentum luar biasa pada 2017. Sedangkan khusus untuk negara-negara yang tergabung di ASEAN, pertumbuhan diperkirakan akan mencapai 5 persen yang didukung faktor pendorong seperti investasi sektor swasta dan permintaan domestik. Mengingat besarnya basis manufaktur ekspor di sebagian perekonomian Asia, peningkatan baru-baru ini dalam perdagangan global telah sangat menguntungkan kawasan ini pada tahun 2017.

Melihat perusahaan-perusahaan yang terus mendorong produksi dan investasi untuk mengakomodasi meningkatnya permintaan eksternal, pertumbuhan impor terus naik selama 12 bulan terakhir, dan membuat kontribusi ekspor neto pada pertumbuhan terlihat tidak signifikan. Sebaliknya, kontribusi terpenting dari ekspor untuk pertumbuhan adalah dampak tidak langsungnya permintaan domestik melalui efek spill-over pada investasi dan konsumsi. Pada tingkat agregat, sebagian besar ekonomi terbuka di Asia telah mengalami peningkatan investasi sektor swasta, sebagai hasil dari peningkatan permintaan eksternal. Misalnya, Korea Selatan, Malaysia dan Thailand, semuanya mencatat akselerasi penting dalam pengeluaran investasi pada tahun 2017. Di Malaysia serta di Indonesia, peningkatan dalam investasi didorong oleh pemulihan harga komoditas.

Khususnya, di Indonesia, investasi langsung dalam negeri di sektor primer meningkat hampir sebesar 62 persen dalam nilai nominal di tiga kuartal pertama pada tahun 2017. Pendorong Pertumbuhan Melihat ke depan, sejumlah elemen fundamental akan tetap mendorong pertumbuhan investasi dan pertumbuhan sektor swasta di Asia. Pertama, pertumbuhan perdagangan dunia diperkirakan akan tetap kuat, meningkat sebesar 5,2 persen pada tahun 2018 dan turun dari 6,2 persen pada tahun 2017. Kedua, sentimen bisnis saat ini tinggi dan perusahaan-perusahaan optimis tentang peluang yang diberikan oleh inisiatif China One Belt One Road dan Comprehensive and Progressive Agreement for Trans-Pacific Partnership (CPTTP) yang diaktifkan kembali. Terakhir, dengan prospek inflasi dan FX yang relatif diredam, suku bunga diperkirakan tidak akan meningkat secara signifikan selama 12 bulan ke depan. Mark Billington, ICAEW Regional Director, South-East Asia mengatakan, dengan semua faktor yang dipertimbangkan, pandangan saat ini masih melukiskan gambaran yang relatif menjanjikan untuk wilayah ini pada tahun ini. “Kami mempertahankan perkiraan pertumbuhan yang moderat untuk wilayah ini sebesar 5 persen, karena momentum dari 2017 akan meluas hingga tahun ini dan pertumbuhan akan didukung oleh dorongan yang sama, yang telah membuat kesuksesan tahun lalu,” kata dia melalui rilis ke Kompas.com. Sebagai informasi, ICAEW merupakan organisasi keanggotaan profesional terkemuka di dunia yang mempromosikan, mengembangkan dan mendukung lebih dari 1,7 juta akuntan dan mahasiswa di seluruh dunia. Laporan lengkap Economic Insight ICAEW: South East Asia bisa diunduh di sini.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul “Ekonomi ASEAN Diperkirakan Tumbuh 5 Persen”, https://ekonomi.kompas.com/read/2018/04/04/124805226/ekonomi-asean-diperkirakan-tumbuh-5-persen.

Editor : Aprillia Ika

Leave a Comment

%d bloggers like this: